Saya Sedang Membaca

Kronikel Etanol oleh Hafizul Osman |Tunggul-tunggul Gerigis oleh Shahnon Ahmad | Atlantis: The Lost Continent Finally Found oleh Prof. Arysio Santos | The Mind of The Malay Author oleh Muhammad Haji Salleh | Joseph Anton: A Memoir oleh Salman Rushdie

Monday, July 13, 2015

Stereo Genmai


Tajuk: Stereo Genmai
Oleh: Ridhwan Saidi
Terbitan: Moka Mocha Ink
Tahun: 2012

 
Sinopsis:
Kuala Lumpur. Seorang pemuda (K.M. Raslan) mencari teman wanitanya yang menghilang ketika sedang menonton wayang di Pavi, tanpa menyedari dirinya tersekat di dalam kontinuum idea-mimpi. Mangsa yang tidak mahu namanya dikenali apabila ditanya siapakah nama gadis tersebut, hanya menjawab, "D." 

Rasa:

Novel keempat Ridhwan ini sebuah "imagination gone wild". Liar merupakan kata kunci yang secara naluriah tidak sahaja menghasilkan karya ini secara sedar, tetapi melepaskan rembesan tersebut secara fungsional dan penentuan estetika dalam novel. Keliaran ini menjadi tunjang betapa "ambitious"nya Ridhwan kali ini, menjunjung pelbagai idea dan idealogi (yang mungkin tidak bermaksud apa-apa, hanya cerita dan sketsa, seperti pintu-pintu mimpi Lynch yang tidak dibuka oleh Laura Palmer ataupun Betty ataupun Nikki Grace) yang terbuka dan tertutup, merujuk banyak imejan ikonik penyentuh surreal, khusus Buñuel (mata dan bulan) dan Lynch (idea doopleganger dan dunia sebalik pintu dalam pintu, mimpi dalam mimpi) dan mengiakan karya ini sebagai milik sendiri (atau pembaca, seharusnya, apabila buku itu terbang ke tangan kita, dari terletak di rak kedai buku, setelah terbang daripada pegangan watak penulisnya). Apakah maksud novel surreal? Adakah ia dicipta khas sebagai ketukan (dan kutukan) yang tidak dapat disampaikan dalam keadaan sedar lalu perlu disampaikan dalam lunak prasedar? Apakah kekuatan kritikan sosial surreal? Di manakah titik pencarian satu-satu kefahaman akannya jika ia tidak dirembes secara jelas tetapi mengikuti (dan menghantui, rujuk, kebanyakan karya surreal ada hantu) pembaca secara bayang-bayang yang berlegar, seleri cahaya tembakan projektor filem dari atas kita menayang wayang?

Secara dasar, jelas, Ridhwan tidak lari daripada menjelaskan (berkali-kali) jati dan jiwanya akan sinema dan sastera, disampaikan sekurang-kurangnya oleh watak-watak yang hidup, yang turut terperangkap, dengan ideanya agar (lantak) pembaca terperangkap sama dalam dunia tersebut, atau secara "sombong", mendapat enlightenment setelah memegang dan membaca isi dalam dunia AKA "anak" Ridhwan ini. Beberapa imejan menarik untuk dinyatakan dan berkait dengan hal "liar" tadi, yakni api dan komodo. Api dalam buku ini berkali-kali dipancarkan, mula-mula sebagai petanda tragedi, kemudian menjadi "penggerak seterusnya" plot itu, dengan mengambil maksud, api, menjadi cahaya primordial (primitif, kaitan tadi dengan liar, yakni dunia asalnya, liar, dan menariknya, secara teori, asas ketamadunan manusia apabila berjaya membuat api), sesuatu yang datang "dari purba". Hal ini seakan-akan meminta kita meninggalkan segala keadaan dan pengetahuan kita akan "moden", beragama, berprinsip, dan budaya yang kita tahu dan kenal, dan mencari jalan memahami dan menyentuh hal yang "lepas" yang, seperti dinyatakan, tersimpan jauh dalam-dalam-dalam jiwa kita yang juga secara tidak sengaja, primordial (dalam Islam, kita fahami, ruh kita pun datang daripada sumber yang asal, dari Tuhan). Menariknya, saya juga tersingkap bahawa bukan sahaja sastera/penulisan berasas daripada api (kita bercerita kononnya purba dulu di hadapan unggun api) tetapi karya lain juga, khusus sinema (api memancar, meneruskan jalan untuk cerita terpampang di layar). Watak ciptaan para metafizik dalam novel ini mencari itulah, dan menemui komodo, kononnya asal usul dia/manusia, yang secara mencuit berkait dengan naga (komodo juga dipanggil dragon dan mitos binatang ini mengeluarkan api), yang jika dilihat mempunyai kebenaran dari segi tasawuf (asal manusia, hati-roh-akal-jasad-nafsu). Dalam hal ini, Ridhwan menyatakan pendirian yang mendabik kesempurnaan dan keperluan komodo (nafsu) dalam penerapan imaginatif dan penerusan penghasilan karya (api), lantas D. tercipta, dengan latar sejarahnya (BBGS kemudian Pavi) lalu dengan kesatuan idea dengan penulis, karya (Stereo G.) tercipta. Sikap ini provokatif dan sememangnya "liar", dan akan diherdik oleh moralis sebagai nilai "tidak berasas".

Saya agak terganggu dengan suatu percubaan Ridhwan dalam menghiduplan el-Ghazal (Imam Al-Ghazali), dengan pendirian yang menyerupai tetapi mungkin tidak sesadis Rushdie buat The Satanic Verses. Suatu perbincangan berlaku, yang saya sudah lupa, tetapi sedikit terasa Ridhwan "cuba" melakukan syarah intelektual idea Hujjatul Islam itu, tetapi tidak sampai, ini bukan mainannya (setakat ini). 

Novel ini menarik dalam membuka betapa luas dan liarnya otak Ridhwan boleh jadi, dengan bahasanya yang sudah mula memekar matang, menyampuk humor gelap dan kesakitan mimpi dan prasedar, namun walaupun novel ini mempunyai sentuhan "tentang filem", ini bukan novel kesukaan saya daripada Ridhwan Saidi.

1 comment:

Dewi Aja said...

Perkenalkan, saya dari tim kumpulbagi. Saya ingin tau, apakah kiranya anda berencana untuk mengoleksi files menggunakan hosting yang baru?
Jika ya, silahkan kunjungi website ini www.kumpulbagi.com untuk info selengkapnya.

Di sana anda bisa dengan bebas share dan mendowload foto-foto keluarga dan trip, music, video, resepi dalam jumlah dan waktu yang tidak terbatas, setelah registrasi terlebih dahulu. Gratis :)