Saya Sedang Membaca

Kronikel Etanol oleh Hafizul Osman |Tunggul-tunggul Gerigis oleh Shahnon Ahmad | Atlantis: The Lost Continent Finally Found oleh Prof. Arysio Santos | The Mind of The Malay Author oleh Muhammad Haji Salleh | Joseph Anton: A Memoir oleh Salman Rushdie

Tuesday, March 3, 2015

Dalam Getar Waktu


Tajuk: Dalam Getar Waktu
Oleh: Ruhaini Matdarin
Terbitan: Utusan Publications
Tahun: 2014

Sinopsis:
Tanah Nusantara di ambang kolonisasi, masuk campur orang Barat. Di Sabah, orang Inggeris sedang menjalankan kerja membelek kain mempelainya. Cady Junior mengikut ayahnya ke tanah baharu itu, dengan debar dan kebosanan, yang kemudian terpana dengan Puteh, anak gadis seorang pembantu Inggeris yang boleh bertutur dalam bahasanya. Puteh dipohon untuk mengajar Cady akan budaya dan identiti tanah tempatan bekas Brunei itu, juga menyelak manuskrip lama warisan peradabannya. Dalam masa yang sama, pemberontakan anak tempatan sedang berlaku, diketuai oleh Mat Salleh, bapa saudara Puteh. 

Rasa:

Saya menemui suatu keajaiban apabila membaca Ruhaini buat pertama kali. Bahasa, aduh. Terdapat dua novelis wanita yang dikirai, membawa suatu bahasa yang indah setakat ini buat saya, dan Ruhaini antara seorang itu.

Memang agenda Ruhaini murni. Suatu yang boleh dikatakan pascakolonial, yakni terhadap bagaimana mata luar sang penjajah era itu, yang diwajarkan kepada Cady Junior, menjadi suatu mata baharu, pengalaman baharu "yang dipadam oleh sejarah" atas, sedikit semi sedikit, Cady terpesona dan tergamam dengan ketelitian, lembut, tajam, dan kaya ilmu dan budaya tamadun Melayu/Nusantara yang diperkenalkan oleh Puteh dan manusia tempatan yang dikelilinginya. 

Dalam masa sama, Puteh pula, dengan berani menampilkan seorang wanita (hal ini melanggar kefahaman klise bahawa wanita era itu hanya duduk dirumah, belajar masak, menunggu bakal suami melamar, dsb) tempatan sebagai suara penyampaian "ilmu" kepada Cady, yang apabila dilihat, juga mempunyai sis konflik diri yang menarik, antara pengaruh ayahnya yang pro-Inggeis, dengan pengaruh bapa saudaranya yang pro-anak tempatan. Terdapat suatu suara pesona yang dijalin baik dalam menampilkan kekuatan/kegelisahan watak Puteh menghadapi dunia yang berubah. Malah, dalam persahabatannya yang mula melunjur erat dengan Cady, ditampilkan pula suatu pandangan baharu (yang mungkin agak radikal tetapi jelas logik, atas dasar memahami kalangan Melayu dan Bumiputera era itu yang terpesona dan mengikuti tamadun Barat) yakni penghormatan "beradab" yang diberikan oleh Puteh terhadap bangsa Cady. Persoalan ini sekali gus membawa suatu perbincangan liberal yang murni, yang mana Puteh mencari "jalan tengah" agar kedua-dua budaya yang bertembung ini mungkin dapat dijalinkan (dalam pandangannya).

Ada beberapa bahagain akhir novel ini terasa hendak dihabiskan cepat, dan pengarang sengaja semacam membiarkan ia berakhir antiklimaks, malah dengan persoalan. Malah konflik diri Puteh mula bertambah pada akhir, tanpa benar-benar memberikan penyeleraian yang memuaskan. Namun, secara keseluruhan, perjalanan rasa dan pertukaran maksud budaya dan kemanusiaan antara dua anak muda berlainan bangsa ini menampilkan suatu kekuatan yang menarik daripada Ruhaini. Fiksyen sejarah tidak pernah seseronok ini.

No comments: