Saya Sedang Membaca

Kronikel Etanol oleh Hafizul Osman |Tunggul-tunggul Gerigis oleh Shahnon Ahmad | Atlantis: The Lost Continent Finally Found oleh Prof. Arysio Santos | The Mind of The Malay Author oleh Muhammad Haji Salleh | Joseph Anton: A Memoir oleh Salman Rushdie

Wednesday, April 11, 2012

Sastera Urban: Metalatar Perbandaran

Sastera Urban amat senang difahami.

Apa-apa cerita, nafas dan perlakuan satu-satu watak di tengah-tengah kota, yang pancakemodenan di Tokyo, tersimpan dalam apartment di tengah hiruk Bangkok, atau kelam di kota hendak mati di Venice, adalah sastera urban. Titik.

Nafas yang dihirup mestilah kota. Itu yang pertama. Bayang, watak-watak yang terperangkap, dalam rasional dan kesahsian murni mereka di tengah-tengah kejahatan kota di Bukit Bintang dalam Dan Malam, Apabila ia Berlalu, itu sastera urban. Suara Zhafir yang bercerita gelendengan dan anak-anak duduk melepak di tepi laluan kompleks beli-belah, tanpa apa-apa nilai, tujuan atau kemahuan, itu sastera urban. Ridhwan Saidi yang bercerita akan gerak dan bising manusia dan kota, dengan jalan-jalannya, dengan makan-makanannya, dengan rokok dan pelacurnya, dalam Amerika, itu sastera urban.


Malah Oghe Kota Bharu karya Allahyarham S. Othman Kelantan yang lebih banyak menukilkan suatu suara dan mata pusat pentadbiran Kelantan pada era sebelum merdeka itu tetap sastera urban. Watak-wataknya bermain, berperang, belajar dan mengajar di tengah, sisi, dalam rumah bandar itu. Urban di sini bermaksud bandar, dan bandar ada pelbagai, mengikut latar zamannya, menampilkan strata sosialnya yang berlainan, maka ia tetap sesuatu yang berbeza dengan nyaman, hijau dan sawah, atau dusun, atau bukit gunung-ganang di desa. Ah, sastera desa pula mempunyai konotasi yang berlainan. Kita punya pelbagai sastera desa yang sudah mencapai tahap "klasik". Kini, masanya, kita meneliti sastera urban yang boleh dijulang sebagai "satu-satunya yang merangkumi semangat kota". Inilah yang saya jumpa dalam Amerika Ridhwan Saidi.

No comments: