Saya Sedang Membaca

Kronikel Etanol oleh Hafizul Osman |Tunggul-tunggul Gerigis oleh Shahnon Ahmad | Atlantis: The Lost Continent Finally Found oleh Prof. Arysio Santos | The Mind of The Malay Author oleh Muhammad Haji Salleh | Joseph Anton: A Memoir oleh Salman Rushdie

Wednesday, April 11, 2012

Operasi Nasi Kerabu



Tajuk: Operation Nasi Kerabu: Finding Patani in an Islamic Insurgency
Oleh: Zan Azlee
Terbitan: Zi Publications
Tahun: 2011

Sinopsis:
Buku ini mendokumentari perjalanan kewartawanan Zan Azlee ke Selatan Thailand, atau lebih dikenali sebagai Patani pada hujung pergolakan yang menggoncang wilayah penududuk paling ramai Islam itu.

Rasa:
Pertamanya, buku ini sesuai dijadikan bahan 101 buat sesiapa yang ingin mengetahui pergolakan yang berlaku di Patani secara rambang atau umum, yang mana buku berharga RM25 ini amat berbaloi kerana disertakan dengan DVD yang ditangkap oleh Zan Azlee sebagai dokumentari "yang tidak dapat disiarkan" Kerajaan.

Ini bukan penggayaan kewartawanan yang mendalam, atau dengan penggunaan suara puitis (sepertimana banyak wartawan Peranchis lakukan sewaktu menulis pergolakan wilayah Kemboja oleh Khmer Rouge), teks Zan Azlee jujur malah kadang-kadang terlalu terus dan naif, walaupun Zan secara dasar seorang yang positif dan ceria, dia memerlukan kekuatan dalam mendalami keseriusan subjek, walaupun hal ini bukan kemestian.

Apa yang lebih baik daripada itu adalah suara kritikal Zan, bila diperlukan, mempersoal dan meneliti suatu-suatu hal dengan pengkaitan yang mengikat, khusus dalam perbandingan perspektif dan pengalamannya di Malaysia dan antarabangsa terhadap sifat dan latar Patani yang dia depani. Sikap jujur Zan ini menarik sehingga memperlihatkan juga kelemahan insaniahnya (dia baru menyedari dia sendiri tidak kuat berbahasa Melayu serta bagaimana dia asalnya tidak menyukai nasi kerabu, atau nasi kerabu "celup" masakan Kuala Lumpur) yang menjadi hal yang mendepani realiti-realiti Patani, yang kelihatan mencuitkan tetapi amat serius dan menangkap.

Banyak hal ironi yang dinyatakan juga sungguh berkesan. Ini ditulis sewaktu ISA masih lagi berkuasa (dan hal ini menguatkan justifikasi penulisan itu), lebih-lebih lagi berkenaan kebebasan media tempatan dibandingkan dengan media Thailand. Persepsi dan pertembungan inilah yang meletakkan pelbagai nilai yang boleh diselidiki dan dijadikan perbandingan untuk memahami lagi sifat "diam tetapi mendebarkan" yang berlaku di wilayah "ramai Melayu" itu. Sesungguhnya, sifat dan sikap menyakitkan berkenaan bahasa, hal harian dan kikisan budaya menjadi sesuatu yang dititikberatkan, walaupun tidak dinyatakan secara mendalam (serta masih tidak padat).

Suatu buku asas berkenaan Selatan Thailand dan segala kesusahannya yang berbaloi dan ringkas.

No comments: