Saya Sedang Membaca

Kronikel Etanol oleh Hafizul Osman |Tunggul-tunggul Gerigis oleh Shahnon Ahmad | Atlantis: The Lost Continent Finally Found oleh Prof. Arysio Santos | The Mind of The Malay Author oleh Muhammad Haji Salleh | Joseph Anton: A Memoir oleh Salman Rushdie

Sunday, April 8, 2012

Zombijaya



Tajuk: Zombijaya
Oleh: Adib Zaini (cerita asal oleh MJ Woo)
Terbitan: FIXI
Tahun: 2011

Sinopsis:
Tahun baharu tiba. Aliff mengajak Sofia kahwin, Ana bakal jadi cikgu sekolah rendah, Kamarul akan bertanding program realiti TV, dan Nipis merempit dalam dunianya sendiri. Tiba-tiba anjing menggigit, virus merebak, mata putih. Kawan jadi lawan. Lembah Klang bukan Lembah Klang yang lama.

Rasa:
Inilah julung-julung kalinya sebuah novel seram (komedi/satira) pop Melayu yang berbicara berkenaan zombi (erm, saya tak tahu jika ini benar, mengikut kepada ciptaan "mayat bangkit" yang saya sengajakan dalam novel sulung saya, JIAN), yang buat mana-mana peminat Romero akan menjerit suka. Ya, pengeluarannya sahaja sudah cukup untuk membeli novel ini.

Dari segi penceritaan dan struktur, saya begitu "terpesona", gayanya cepat dan menyakitkan, sepertimana filem-filem zombi (dan Alhamdulillah, Adib mengikut semangat zombi Romero, dan bukan pascamoden pembawaan Danny Boyle dan Alex Garland) yang pernah dibikin. Paling utamanya adalah pembauran rasa fatalistik dan kegelapan di akhir cerita yang mana merupakan suatu kemestian mengikut gagasan apokalips yang dibawa novel ini (malah saya bersyukur ia tidak terbabak ke pengakhiran Zombieland ataupun Shawn of the Dead).

Kekuatan novel ini sudah tentu watak Nipis yang dipaparkan, penuh dengan kelincahan luar kawalan yang kita lihat "wujud" dalam watak pemuda sebegini (orang panggil kutu) dalam persada tempatan, dan kelazimannya (sebagai "loser") diraikan dalam novel ini, serta mempunyai perwatakan yang cuba "diselami" dengan mendalam. Ini penceritaan anak-anak muda yang sesat dalam kota yang mereka ingat mereka kenal, memeranjatkan mereka apabila hal ini berlaku. Pembayangan Adib baik dalam memaparkan bagaimana manusia kota Malaysia "tidak faham" bila hal ini berlaku (ada dinyatakan, ada yang tidak peduli pun bila seseorang di gigit di sebuah restoran mamak) dan bagaiaman "berita merebak" ini dijangkakan sebagai "khabar angin", ini menyatakan hal yang politikal berkenaan semasa dunia kita, dan bagaimana "media alternatif" itu penting. Hanya saya mahu melihat Adib "cuba" lagi menyelami hal itu (dengan menyatakan seorang yang bermain blog dan menceritakan peristiwa yang berlaku) dan tidak hanya memaparkan babak-babak atas permukaan sebagai persembahan kreatif. Kekuatan juga wujud dalam ilustrasi indah Ho Sui-Jon yang memaparkan keMalaysiaan zombi dan kegelapan dunianya, tanpa terlalu menakutkan, komikal yang cukup sesuai dengan pendekatan humor penulisnya.

Dari segi itu, untuk menyatakan novel ini "baik" hal itu punya sedikit masalah. Jika dibandingkan dengan novel "sarwaluas" cakupan dunianya, World War Z karya Mac Brooks (yang sememangnya adikarya genre zombi), kupasan mikro novel Adib ini amat susah hendak dinyatakan sebagai "klasik" kerana tiada percubaan Adib untuk pergi jauh, melihat falsafah atau kesakitan sebenar dunia zombi (walaupun ada percubaan di akhir cerita) dan pascamanusianya. Hanya satu tempok yang amat mencuit dan saya rasakan Adib "berjaya" juga apabila Adib bertanya (hlm. 181) "Adakah matlamat 1Malaysia hanya akan tercapai apabila seluruh negara menjadi zombi?" Hla ini benar-benar mengikat kekuatan novel ini sebagai "sindiran" yang amat setaraf kritikan sosial Romero terhadap latar sosialnya, dan di sini Adib hentam cukup-cukup, walaupun sebaris ayat (rujuk: bahasanya satu - dengung lapar, matlamatnya satu - makan daging, kebersamaannya satu - tidak memakan antara satu sama lain apabila sudah jadi zombi).

Masalah novel ini adalah bahasanya, gaya serta nahunya. Ada yang akan menyatakan hal ini "tak peduli" kerana ini fiksyen picisan (pulp fiction- terjemahan tepat Uthaya Sankar), tetapi saya tidak setuju, melihat kepada jenis fiksyen pulpa yang ada di Amerika yang mempunyai penggayaan yang "melanggar" dunia kebiasaan sastera waktu itu, bukan menunjukkan kelemahannya.

Masalah novel ini, ia terlalu deskriptif, menerangkan yang perlu diterang. Tulisannya lemah dan longlai. Nahu buruk ini boleh dirujuk pada hlm. 101, "Muka kesemuanya adalah campuran bosan dan marah."

Petikan ini memaparkan satu gaya yang mana Adib tidak punya kuasa "menguja" pembaca dengan keterangan aktif, untuk "sama-sama" merasai aksi (sebab semuanya diterangkan dengan terlalu mudah):

"Dua buah beg lagi turut keluar sebelum dituruti seorang zombi. Zombi tersebut terus menyerang wanita yang masih lagi memeriksa bagasinya." (hlm. 101)

Saya menjerit marah dengan perenggan ini, ayat yang menerangkan, seperti sinopsis, tanpa satu cubaan pun untuk memaparkan "aksi" dengan gaya ayat aktif. Sekurang-kurangnya Adib boleh menyusun ayat keterangan itu supaya wujud intrig, contohnya: "Dua buah beg turut keluar. Si wanita masih lagi memeriksa bagasinya. Dua beg yang keluar tadi dituruti seorang zombi, terus menyerang wanita itu."

Di hlm. 187 sebuah contoh yang membuat saya begitu bingit:
"Azman menggunakan jari telunjuk dan jari hantunya, menuding matanya sendiri, kemudian menuding ke arah mata Nipis, seolah-olah mengatakan aku memerhatikan kau."

Ayat ini contoh "stating the obvious" dan ini sesuatu yang amat dilarang dalam penulisan prosa.

Jika emosi, semangat tragik, dan kuasa dramatik tidak dapat dikuasai Adib, sekurang-kurangnya Adib seorang yang "pelawak" dan ini dapat disaksikan dengan leluasanya terisi dalam setiap bab novel ini, khusus pada bahagian hadapan dan terkemudian. Kuasa sarkastik watak-watak Adib membuatkan watak-wataknya sekurang-kurangnya hidup, dalam mendepani akhir zaman yang memakan diri mereka, sedikit demi sedikit.

Novel ini masih "mesti baca" buat peminat novel bergenre sebegini, sesuatu yang segar dan lari daripada mistik dan hantu, tetapi masih memerlukan pelancaran persembahan teks yang mantap dan dramatik untuk membawa maksud cerita yang sudah cukup dengan kritikan sosialnya.

No comments: