Saya Sedang Membaca

Kronikel Etanol oleh Hafizul Osman |Tunggul-tunggul Gerigis oleh Shahnon Ahmad | Atlantis: The Lost Continent Finally Found oleh Prof. Arysio Santos | The Mind of The Malay Author oleh Muhammad Haji Salleh | Joseph Anton: A Memoir oleh Salman Rushdie

Wednesday, November 21, 2007

Fantasi Yang Dipinggirkan

nota fadz: Sebuah nukilan Vovin tentang genre yang dipinggirkan di kalangan masyarakat tempatan (atau golongan itu ada, tetapi 'senyap', dan hasil karyanya tidak pernah diperbincangkan oleh para pengkritik sastera).
ANTARA FANTASI & BACKSTREET BOYS
oleh Vovin
Ada bagus dan tidak berapa bagus jika anda seorang peminat (atau penulis) karya-karya fantasi. Okey, aku tak merujuk fantasi seperti mana yang Haruki Murakami buat dan fantasi gaya Neil Gaiman juga berapa tidak tepat dalam konteks entri aku.

Aku maksudkan high-fantasy seperti, errr..Lord Of The Rings (sudah tentu), Night Watch, karya-karya David Asprin malah Terry Pratchett serta David Eddings. Fantasi dalam pemahaman peribadi, yang bersifat grandeur (jika aku tak salah memilih perkataan).

Untuk baiknya, fantasi berada di luar kelompok perang antara orang sastera dan orang pop (terutama Malaysia). Di kala orang sastera sibuk membedil orang pop hingga berkecai, mencarik, membakar dan mengkafirkan segalla karya pop yang tidak mengikut mazhab mereka, aku boleh katakan penulis fantasi berada di dalam medan tersendiri dan memerhati peperangan itu. Fantasi selalu tidak dipandang tinggi seperti karya sastera dan tidak juga hina seperti karya pop (bak kata pendapat semasa).

Tapi sebagai peminat karya fantasi, (high fantasy), mereka tidak akan berada di kasta teratas hiraki sastera.

Ambil sahaja contoh bila aku menunjukkan novel pertama Saga Song Of Ice and Fire dari George R.R Martin kepada seorang teman. Untuk orang yang sudah hadam dengan Shahnon Ahmda, Anwar Ridwan, Camus, Kafka, Joyce dan seangkatannya, novel itu hanya dipandang sinis. Laksana seorang budak kecil menunjukkan buku “Sang Kancil dan Sang Buaya” lagaknya. Tak mencabar minda. Tak provokatif. Tak intelektual. Tak ada falsafah.

Tapi tanya kepada peminat setia novel-novel fantasi, rata-rata akan memperkatakan tentang Song Of Ice and Fire sebagai satu masterpiece fantasi selepas era Tolkien. Malah jika dilihat karya Tolkien perlukan orang sehebat Peter Jackson untuk menjadikan versi filem best. Aku boleh katakan Song Of Ice And Fire perlukan orang yang sepuluh kali genius dari Peter Jackson untuk merealisasikan intipati buku-buku itu. Membacanya membuatkan seseorang itu berkata “whoaaaa! Genius”

George R.R Martin, sama seperti penulis fantasi yang lain mungkin tidak mempersembahkan falsafah sebagaimana Shahnon Ahmad, Anwar Ridwan, Camus, Kafka, Joyce dan seangkatannya lakukan dalam penulisan mereka. Mungkin tidak seintelek pemikiran penulis-penulis ini. Tetapi aku berharap, sekurang-kurangnya bacalah Song Of Ice and Fire dan lihat bagaimana kompleks dan berserabutnya pemikiran politik persembahan George R.R Martin.

Untuk orang-orang yang slow dan rigid, aku tak membayangkan penolakan karya-karya sastera ‘berat’. Bukan itu maksud aku. Cuma kadang kala falsafah itu datang dari banyak medium. untuk kita menilai hidup, tak semestinya hanya datang dari karya depress tentang lelaki menjadi lipas .

Ia mungkin datang dari lagu Backstreet Boys.

Cuma…siapa pseudo intelectual yang sudi mengaku dia dengar Backstreet Boys*.

*Satu justifikasi bahawa nyanyi lagu Show Me The Meaning Of Being Lonely dalam karaoke di Seri Petaling adalah kewl. Awwww!!!

dari:
http://www.dunia-vovin.com/2007/gua-minat-buku-fantasi.htm#comment-2821

1 comment:

mardhiah said...

ohh itukah dia ta'arif genius? Betullah tu, sebab kakak teringatkan rungutan Cikgu Ekonomi yang dia menyampah betul kengkawannya di UK yang menyorokkan HELLO dalam Herald Tribune.