Saya Sedang Membaca

Kronikel Etanol oleh Hafizul Osman |Tunggul-tunggul Gerigis oleh Shahnon Ahmad | Atlantis: The Lost Continent Finally Found oleh Prof. Arysio Santos | The Mind of The Malay Author oleh Muhammad Haji Salleh | Joseph Anton: A Memoir oleh Salman Rushdie

Monday, April 23, 2012

The Autobiography of Malcolm X




Tajuk: The Autobiography of Malcolm X
Oleh: Malcolm X (dengan bantuan Alex Haley)
Terbitan: Penguin Books
Tahun: 1968

Sinopsis:
Buku autobiografi seorang "syuhada" kulit hitam, perwira bangsanya, bermula sebagai penjenayah, kemudian pencetus semangat perkauman di bawah sebuah persatuan sebalik "agama sebenar", mengembalikan kepentingan ras, dan akhirnya perwira yang mahu menyatukan kaum. Kisah perwira ini boleh dibaca sebagai pengkajian, dan turut menjadi bahan dokumentari sejarah pelopor pengubahan hak asasi paling menyakitkan dalam sejarah moden Amerika Syarikat.

Rasa:
Sudah banyak kali saya cuba menghadam penulisan autobiografi (atau biografi, ada yang menyatakan, Alex Haley, penulis bertarikh lahir sama dengan saya, yang merupakan "suara sebenar" sebalik buku ini) ini dari rak buku ayah saya. Selalunya, saya terhenti di prakata "amat panjang" pembantunya, Alex Haley (yang kemudiannya menulis novel sejarah terkenal dan kontroversial, Roots) yang mana saya tersesat (kerana tidak tahu latar belakang Malcolm X selain menonton filem Spike Lee) dalam penjelasan "mad scientist Prof Yaacub". 

Tahun ini, saya memberi diri saya peluang membaca "bab 1" buku ini. Suatu perjalanan pembacaan yang langsung tidak membuat saya membelek buku apa-apa lagi, dramanya, emosinya lunas dan menyakitkan, kajian sosiologinya mengujakan. Kisahnya jujur dan menyakitkan. Lebih hiba lagi, kita mendapat dengar "suara rintih" perwira buku ini yang merasakan "akan dibunuh". Bab terakhir buku menampilkan hal ini, yang mana dengan sengaja sewaktu Alex Haley "merakam" kata-kata Malcolm X di atas buku nota (dan rakaman pita), penulisan terakhir ini lebih berbentuk "pendedahan", malah "pengakuan diri" Malcolm terhadap kekesalannya, sebak jiwanya, harapannya, dan kecaman yang dia rasa terhadap "ancaman membunuh" sekumpulan manusia (dan masih tetap menyalahkan sistem kulit putih yang menyebabkannya). Kita tak mungkin "bersetuju" dengan Malcolm X, tetapi penulisannya tulus, terus menubuk ke jiwa, mahu tidak mahu, kita mendengarnya dengan kedua-dua tangan yang terbuka.

Buat saya, buku ini bukan sahaja penting dalam pemahaman "apa yang berlaku" sewaktu perjuangan orang kulit hitam untuk sama-sama berdiri tinggi dengan orang kulit putih Amerika kerana beratus tahun ditindas dan dicuci minda mereka, tetapi satu perjalanan rohaniah Malcolm, mengenal dirinya, yang membawa kepada mengenal Tuhannya, Allah! Mana-mana pembaca akan tersentuh dengan perjalanan Malcolm X yang luhur menjumpai Islam (yang asal, bukan seperti ajaran Elijah Muhammad) di Mekkah, jauh lebih terkesan oleh saya daripada pembacaan penulis kita yang menulis "pengalaman" mereka. Atas pandangan "orang luar"nya, yang baru memahami "keindahan" Islam itu, dapat dia merasai "kekuasaan Tuhan" dan keindahan agama, menyelubungi dia, keluarga, masyarakat dan dia sedari, dunia. Inilah yang ingin Malcolm "perjuangkan" pada saat-saat akhir beliau, yang sudah tentu, jika ia berjaya, mungkin Amerika Syarikat lebih berlipat ganda dalam pemahaman mereka berkenaan Islam pasca 11-9, malah mungkin berlaku gegaran amat dalam konflik Paletin-Israel (Malcolm meninggal sebelum peperangan 1967, Malcolm menyedari berkenaan "kekuasaan muslihat" Yahudi Amerika dan ini yang beliau ingin suarakan dengan jujur, tetapi Alex Haley, mengetahui kesannya, telah menurunkan sensitiviti atau mentiadakan sikap keterlaluan Malcolm menuduh Yahudi dalam buku ini, membuatkan buku ini menjadi buku paling laris dan diangkat di Amerika dan kemudiannya mana-mana sarjana kajian hak asasi manusia). 

Saya tertarik melihat dunia liberal Amerika yang boleh mencipta pelbagai agama baharu kerana ketiadaan "pengawal agama". Sepertimana Nation of Islam pembawaan "mengaku nabi" Elijah Muhammad (dan diteruskan sekarang dengan Farrakhan), yang jika ini berlaku di Malaysia, sudah tentu tersiat Elijah setaraf Ustaz Ashaari ataupun Ayah Pin. Malcolm tidak menyedari bahawa dia "berperang" dengan suatu "kerosakan aqidah" yang amat menakutkan, walaupun beridealogi mengangkat kaum kulit hitam supaya tidak tertunduk dengan warna kulitnya. Hal inilah yang sengaja (mungkin) tidak Malcolm sentuh, walaupun kita ketahui, dia menyedarinya, lebih-lebih lagi dengan perhubungan kuatnya berserta beberapa mufti Sunnah dan pegawai agama Arab Saudi.

Sebuah buku yang tulus, yang tidak menyimpan, menyampaikan keburukan diri sebagai penunjukan "taubat diri" yang sempurna, suatu yang perlu dalam buku autobiografi Barat, serta penelitian perjalanan rohani yang sempurna (sang pendosa menyedari kesalahan, lalu berubah), sepertimana kisah St. Augustine menyedari dosa-dosanya tanpa perlu merintih emosi. Suatu buku yang telah mengangkat Malcolm X di tempat yang sepatutnya, ikon suatu perjuangan, buku yang penting, dan masih penting buat sekarang.

1 comment:

TAd said...

Masih saya ingat betapa saya suka menonton filem Malcolm X lakonan Denzel Washington dan Angela Basset, berdasarkan buku ini.