Saya Sedang Membaca

Kronikel Etanol oleh Hafizul Osman |Tunggul-tunggul Gerigis oleh Shahnon Ahmad | Atlantis: The Lost Continent Finally Found oleh Prof. Arysio Santos | The Mind of The Malay Author oleh Muhammad Haji Salleh | Joseph Anton: A Memoir oleh Salman Rushdie

Thursday, December 29, 2011

PPMN III


Perhimpunan Penulis Muda Nasional III

Inilah pertama kali saya menghadiri serta menjadi sukarelawan kegiatan buat suatu perhimpunan yang agak bertaraf nasional, anjuran PENA dan badan-badan yang baik dan sedia membantu.

Macam-macam berlaku, seronok dan menyakitkan, celaan orang kepada saya kerana saya memperkenalkan bilik air di aras dewan seminar ("Buatpe dia tunjuk bilik air, lebih baik dia hidang kita air..." - buat penutur itu, sampai hari ini saya ingat wajah anda dan saya takkan tegur anda sampai bila-bila), bersiku dengan kawan-kawan, gelak ketawa tepuk bahu dengan Ali Atan sewaktu Azalan Sinaganaga memaksa kami bergaduh tumbuk kerana Ombak Rindu, semua itu saya simpan terus dalam hati. Mengasyikkan dan itulah yang membuat manusia hidup.

Tetapi PPMN juga berkenaan persembahan dan penyampaian kertas kerja. Saya boleh katakan, memang mengujakan himpunan pembentang yang menghadirinya. Hanya saya sedikit terkilan, kerana "bintang" sasterawan dan pemikir sastera mutakhir, Faisal Tehrani tidak menghadirinya. Ini kerana buat saya, antara semua kertas kerja yang gah dan menarik, kertas kerja Faisal lah yang paling "outstanding" dan membicara hal yang amat terkini. Inilah yang kita cari-cari dalam pembentangan penulisan susastera, sesuatu yang membawa polemik besar dan sepatutnya menggegar arasy tipikal dan lazimi kotemporari. Faisal buat saya, adalah seorang yang berani membawa perubahan itu, sesuatu yang biasa ditunggu-tunggu dalam mana-mana arena sastera dunia. Tetapi alas, Faisal tidak hadir kerana "dikecam" oleh segolongan orang yang tidak sependapat dengannya (yang buat saya hal ini tidak matang bagi suatu majlis wacana ilmu yang membuka ruang untuk sesiapa sahaja menjelaskan pemikiran mereka). Bagi pendirian peribadi saya sendiri, Faisal sepatutnya datang untuk mempertahankan kertas kerjanya yang dijelas-jelas dihentam oleh kalangan hadirin pada majlis itu. Inilah pendapat seorang sahabat saya, "di arena antarabangsa pun sebegitu rupa maka si pembentang haruslah menunjuk muka agar sekurang-kurangnya memenangkan moral dirinya dengan karya dan gagasan yang dibawa, sendiri buat sendiri tanggung". Begitulah.

Tetapi acara sebegini haruslah diraikan lagi oleh mana-mana golongan penulis, baik popular, sasterawan, agamawi, lendir, penyimpang, atau sesiapa.

Barulah gah ia dipanggil PPMN. Nasional. Muda.

ps: Saya tidak selalu berkunjung di sini kerana kini saya dalam proses menghabiskan novel terbaharu, doakan saya lancar dan siap dengan sempurna, Amin!

2 comments:

Mohd Affandi Hassan said...

Tahniah dilantik jadi Editor Dewan Sastera. Satu amanah besar; tapi bagi yang amanah tidak apa-apa. Selamat bertugas.

fadz said...

Salam Pak Mohd Affandi,

Terima kasih dan mohon bimbingan tuan.

(cepatnya berita tersebar)