Saya Sedang Membaca

Kronikel Etanol oleh Hafizul Osman |Tunggul-tunggul Gerigis oleh Shahnon Ahmad | Atlantis: The Lost Continent Finally Found oleh Prof. Arysio Santos | The Mind of The Malay Author oleh Muhammad Haji Salleh | Joseph Anton: A Memoir oleh Salman Rushdie

Tuesday, August 28, 2012

Words from the Myths

Tajuk: Words from the Myths
Oleh: Isaac Asimov
Terbitan: Signet Book
Tahun: 1969


Sinopsis:
Buku rujukan kecil, atau lebih dekat sebagai pengenalan ini membicarakan pelbagai etimilogi mitos dan dewa yang wujud dalam budaya dan agama Yunani dan perkaitannya dalam hidup manusia sekarang, khususnya dalam penamaan beberapa perkara dan fenomena dalam sains dan ilmu Barat. 

Rasa:

Buku kecil ini membuat saya sedikit malu. Malu, kerana menyedari kita telah mempersendakan bahasa dan tunas bahasa kita sendiri (juga asas bahasa kita yang kita tidak pernah pelajari) dalam penulisan dan kesusasteraan, khususnya dalam penulisan fiksyen sains. Rata-rata penulis fiksyen sains Malaysia akan cuba membesarkan karyanya dengan meminjam perkataan-perkataan "pelik" dan tampak "unik" dari bahasa Inggeris. Di sini, Isaac Asimov memaparkan, bagaimana epistimologi pendidikan dan falsafah Barat itu memang asasnya datang dari Era Yunani Klasik, khusus mitos dan legendanya, dan bagaimana para saintis pasca Pencerahan telah menggunapakai istilah Latin dan Yunani (dua budaya Barat yang berbeza!) dalam setiap penemuan mereka, baik yang berkaitan dengan planet, fenomena alam, binatang seni mahupun kaedah kimia. Di sini, memadailah dan berpatutan apabila para penulis fiksyen sains Barat menggunapai dan mempopularkan istilah Yunani, Latin dan pelbagai lagi dalam mencipta pelbagai istilah "fiksyen sains" atau nama unik yang baharu, berkaitan dengan bangsa, kaum humanoid mahupun nama planet. Saya menyedari, penulis kita, ada melakukan hal ini (meminjam istilah Inggeris, Latin dan Yunani) atas nama "sedap dipakai" tanpa menyedari sejarah dan akar nama tersebut yang sebenar, menolak kekuatan bahasa sendiri dalam menyampaikan maksud ilmu dan pengkajian sains. Inilah yang memalukan. Oleh sebab itu, buat saya, percubaan Rahmat Haroun dalam menampilkan beberapa istilah seperti "manuklon" adalah suatu hal yang revolusioner, walaupun mungkin belum boleh dikelasifikasikan dalam tingakatan agung (dan hal ini lagi dicuba olehnya dalam satu karya fiksyen sains yang lebih mencabar, Hikayat Neogenesis). Hal ini membuka mata kita dengan penggunaan kata dan istilah yang teliti, juga menyedari kekuatan bahasa Arab yang jauh mengiluminasi alam yang sudah meniti dunia sains, jauh lebih lama daripada Barat, yang sepatutnya menjadi pegangan saintis dan penulis fiksyen sains kita, yang saya rasa, diperjuangkan oleh Firdaus Ariff dan Azrul Jaini, serta pernah cuba dibuat oleh Faisal Tehrani dalam bidang kreatif bergenre lain. Kita masih tercari-cari akan jati diri, sedangkan sebenarnya kita kaya dengan kisah dan riwayat sendiri.

No comments: